Tuesday, April 12, 2016

Inner beauty

 

 Kinanthi: Ada apa to Meg, kok nggremeng sendiri?

 Megatruh: Itu lo Kin, cewek ter-hot di kelas kita

 K: Makasih

 M: Bukan kamu!

K: Oh. Ya sudah, teruskan ngedumelnya.

M: Dasar...

K: Memang dia kenapa?

M: Kayaknya dia gonta-ganti pakaian baru seminggu sekali. 

K: Lha ya biar to.

M: Iya sih. Tapi sepatu dan tas dia juga banyak. Warnanya disesuaikan dengan baju yang dia kenakan.

K: Tumben kamu perhatian?

M: Jam tangannya juga gonta-ganti sewarna baju

K: Kamu naksir dia?

M: Eh, apa? Oh, ndak kok

K: Kubilang  ke dia ya?

M: Walah, nggak, awas...

K: Hihihi, lagian pasti ditolak mentah-mentah

M: Dasar

K: Dia cantik ya?

M: Tapi bukan tipeku

K: Jangan bilang kalo tipe cewek kesukaanmu itu kayak aku

M: Lha memang iya

K: Gak mau.

M: Eh?

K: Oh, kupikir kamu nembak aku

M: Jiah..., gak harus pacaran to? Lha kalo tiap ketemu cewek tipe kesukaanku trus kutembak lak jadi gawat.

K: Hihihi. Memang aku kenapa? Apa beda sama dia. 

M: Natural

K: Itu pujian? Atau kata halus dari jarang pake bedak?

M: Huh, sadar diri ternyata. Yup dua-duanya.

K: Memang kenapa dengan bedak?

M: Ya ndakpapa, asal gak kelewatan

K: Kelewatan gimana?

M: Lihat saja dia tuh. Bedak super tebal. 

K: Oh, lha kalau tebal kenapa? Kan jadi bagus tuh

M: Kalo bagus, kenapa kamu jarang pake? Malah kayak gak pernah, soalnya pas pake bedak pun super tipis.

K: Gak enak, gak nyaman

M: Tuh kan

K: Tapi kalo bagi dia nyaman kan gakpapa

M: Memang gakpapa. Tapi itu yang bikin dia menjadi kategori bukan tipeku

K: Eh? 

M: Warna aslinya gak kelihatan

K: Hm, baru kepikiran. Aku juga tidak tahu dia kalo tanpa makeup gimana

M: Kan? Kan?

K: Hmm

M: Kalo kamu kan sudah ketahuan kayak gimana, hehehe

K: Dasar.

M: Jadi gak perlu kaget misal aku ke tempatmu dan lihat kamu bangun tidur tanpa makeup.

K: Hihihi, jadi ingat Si Gendhis kemarin yang ngamuk-ngamuk di minimarket ke mbak cantik kasir karena diambilkan bedak "sewarna dengan warna kulit dia"

M: Lah?

K: Dia kan berjuang habis-habisan memutihkan kulitnya to Meg. Eh lha lok di-skak sama kasir, hahaha. 

M: Apa salahnya dengan kulit coklat?

K: Duh, kamu itu Meg, gak peka. Banyak cewek yang terobsesi kulit putih.

M: Lha tapi kan kalo pake bedak putih gitu, kan kadang leher gelapnya masih kelihatan

K: Woi, jangan ngomong gitu di depan Gendhis ya, please. 

M: Kenapa?

K: Gakpapa sih? Paling-paling kamu dilempar sepatu hak tinggi runcingnya.

M: Segitu sensitifnya

K: Kalo menyangkut penampilan, itu bagai hidup dan mati bagai dia.

M: Bah

K: Dulu gak ingat to? Dia bolos kuliah gara-gara lotionnya habis. Gak pede katanya kalo berangkat kuliah tanpa make up full power

M: Gak kayak kamu yang berangkat tanpa mandi pun santai saja

K: Hehehe.

M: Gak kasihan sama sebelahmu?

K: Kan seringnya kamu to? Gak. 

M: Dasar.

K: Lebih baik teman yang pingsan gara-gara aku gak mandi daripada mati karena gak pede tanpa make up.

M: ...

K: Yeah. Kecantikan dari dalam selalu nomor satu bagiku.

M: Lha kamu kan sudah putih dari sononya Kin.

K: Tapi aku gak keberatan tuk gelap. 

M: Itu yang membedakan kamu sama mereka. 

K: Kamu mau bilang aku cewek gak normal?

M: Iya, eh, bukan, eh, itu maksudku kamu gak sibuk dengan payung atau sisir atau cermin kecil. 

K: Oh

M: Sebel aku kalo dengar atau baca posting tentang inner beauty. Sementara sehari-harinya kalo pas bicara malah sibuk mengecek rambut atau wajah tiap beberapa detik sekali. Bukannya semua itu outer?

K:...


M: Lha kalo mengagung-agungkan kecantikan dari dalam, ngapain beli baju mahal, seminggu sekali gonta ganti tema untuk menunjukkan inner beauty

K: Kalo dia mampu kan gakpapa to Meg

M: Apapun pakaianmu kalo aslinya cantik ya cantik. 

K: Makasih

Meg: Gak akan ada pujian "wah kamu cantik kalo pake baju itu". Secara tersirat kan harus pake baju tertentu biar cantik, baku lain bikin dia jelek

K: Iya juga sih

Meg: Cukup "wah kamu cantik" 

Kin: Wow, aku tersanjung

Meg: (ambil kesempatan)...dan aku lapar

Kin: Yuk kita makan di Mc Dayat

Meg: kamu memang top Kin

****
Di Mc D, habis makan

Kin: (di kasir) sst..., mak Dayat, nulis bon dulu atas nama Megatruh ya, trims.

Meg: (asyik menandaskan sisa kopi) Sudah dibayar Kin? 

Kin: Yuk, jalan lagi...