Thursday, March 31, 2016

Wednesday, March 30, 2016

Sound Check, New Drum Position at Room





Langit



  (Terinspirasi karena teringat cerita P Rosyid bertahun-tahun yang lalu )

  Megatruh: Kin, mbok ya kamu itu sedikit rajin gitu apa. 

  Kinanthi: Rajin tidur dari pagi ke pagi lagi kayak kamu gitu maksudnya. Halah Meg, kalo nasehati orang ya ngaca dulu gitu

M:  Ngaca gimana. Aku kan memang kerja malam Kin, kuliah juga kebanyakan siang. Lha kamu tuh malah gak jelas, kuliah pagi gak masuk, tadi si Naya bilang pas kuliah siang sama aku, yang harusnya sama kamu juga. 

K: Maksudku kamu itu lho, mbok ya ngaca dulu, bercermin..., kayaknya habis mandi sore tadi kamu lupa gak sisiran kan?

M: Oh, ... 

K: Tuh kan, kamu sendiri terlalu serius. Hidup itu dinikmati Meg. Sekali-sekali ikut ngeband sama aku. Jadi kru tukang bawa-bawa gitar sama cymbal gitu, nanti kan bisa masuk gratis ke kafe.

M: Gak mau. Fokus kuliah

K: Gayamu, fokus tapi punya sampingan.

M: Ngelesi kan juga gak jauh-jauh dari pulpen dan kertas Kin. Mengasah otak biar tetap tajam. 

K: Yeah-yeah, ... 

M: Lha kamu, sudah ndak kuliah di bidang seni, tapi nge-band sana-sini. Mau kerja apa kamu nanti.

K: Loh, jelas kan, aku kerja di bidang seni.

M: Tapi kuliah kita kan nggak ada seni-seninya

K: Fisika itu seni Meg

M: ...

K: Banyak seni di fisika. Seni menurunkan rumus, yang kalo ditulis di folio polos dan dijajar akan seperti batik yang bagus

M: Nah, mulai deh

K: Eit, masih belum. Banyak seni lain yang lebih seru.

M: (Pasti ngaco)

K: Seperti copy paste laporan atau makalah dengan sedikit modifikasi sana-sini. Nitip tanda tangan absen di kelas. Mencontek tanpa ketahuan.

M: Tuh kan

K: Hehehe

M: Kayak gitu mau kerja apa nanti

K: Lha kan sudah kubilang, aku mau ngeband

M: Cuma itu?

K: Emang kenapa? Apa salahnya dengan ngeband?

M: Kin, Kin, mbokya gantungkan cita-cita itu setinggi langit. Bikin LBB gitu, karuan nanti bisa jadi franchise menyebar se-Indonesia, atau minimal se-jawa dulu. Jadi guru plus sampingan, atau dosen sekalian.

K: Oh

M: Ada apa? Kenapa memangnya?

K: Aku juga gitu kok

M: Gitu gimana?

K: Menggantungkan cita-cita qetinggi langit

M: Lha tapi tadi kamu bilang...

K: Memang

M: Eh

K: Langitku bukan yang itu Meg

M: Maksudmu?

K: Langitku adalah langit yang berisi notasi musik, gitar, cymbal perunggu, sama piano.

M: Trus buat apa kamu belajar fisika?

K: Einstein itu pemain biola yang bagus

M: Tapi dia tetap jadi fisikawan kan

K: Lha kamu kalo misal jadi guru atau pengusaha LBB, atau dosen, apakah akan berarti otomatis jadi fisikawan? Atau sekedar business-man?

M:...

K: Kamu tahu Meg? Brian May, gitaris Queen, dia Doktor di bidang Fisika. 

M: Baru tahu

K: Dia bisa saja terus berkarir di musik. Dia sukses besar, tak perlu fisika pun dia sudah kaya raya. Tetapi dia tetap menggeluti fisika, dan setelah beberapa belas tahun akhirnya dia meraih Ph.D di astrophysics. Bagiku, dia fisikawan yang cinta fisika. Bukan yang menjadikan fisika sebagai tameng atau mungkin topeng dari bisnis. Brian May punya penghasilan dari bidang lain, dan menggeluti fisika dengan sepenuh hati.

M: Uh, oh. Kamu bisa juga ngomong serius dan panjang gitu Kin

K: Heh, Meg, dasar 

M: Apa Kin? Lha kan memang jarang kamu ngomong dengan dedikasi kayak gitu

K: Karena itu langitku Meg, itu langitku.

Even Wave Equation on Infinite-depth Potential Well (with Some Variation Potential in Between) using Shooting Method,

It's from previous code, I use it to simulate even function.


from pylab import *

figure(3)
n   = 39
psi0= zeros(n) #
psi = psi0     # 
x   = linspace(0,1,n)
V   = zeros(n)
#V   = 39*pow(x,2)

for i in arange(n):
    if i<n/2.:
        V[i]    = 73.
    else:
        V[i]    = 0.       

psi0[0] = 1.
psi0[1] = psi0[0] #for odd function, use another value, 
                  #but psi0[0] must be zero

t   = 0
dx  = 1./n
E   = 1.
dE  = .1
err = .05
while t< 771:
    #k   = 2*dx*dx*(E-V)
    for i in range (1,n-1):
        k   = 2*dx*dx*(E-V[i])
        psi[i+1]  = 2*psi0[i]-psi0[i-1]-k*psi0[i]
    psi0    = psi
    if abs(psi[n-1])<err:
        print E
        plot(x,psi)
    t   += 1
    E   += dE

xlabel('x')
ylabel('psi')
title('Fungsi Gelombang')
grid(True)
savefig("shooting.png")

figure(2)
plot(x,V)

xlabel('x')
ylabel('V')
title('Potensial')
grid(True)

show()



.
Here's some result with different potential V

Monday, March 28, 2016

Energy Quantization on Potential Well; Shooting Method, :) .

 Using Pylab module

 Unlike the code before, only chosen energy with psi=0 on both end is plotted.

from pylab import *

n   = 59
psi0= zeros(n)
psi = psi0
x   = linspace(0,1,n)

psi0[0]  = 1.

plot(x,psi)

t   = 0
dx  = 1./16.
E   = 0.
dE  = .2
V   = 0.
while t< 1337:
    t   += 1
    E   += .01
    k   = 2*dx*dx*(E-V)
    for i in range (1,n-1):
        psi[i+1]  = 2*psi0[i]-psi0[i-1]-k*psi0[i]
    
    #psi[2:]   = 2*psi0[1:-1]-psi0[:-2]-k*psi0[1:-1]
    psi0    = psi
    #print psi[n-1]
    if abs(psi[n-1])<=dE:
        #pass
        print E
        plot(x,psi)


xlabel('x')
ylabel('psi')
title(':)')
grid(True)
savefig("els.png")
show()


.

Family, :)

Sunday, March 27, 2016

Megatruh dan Kinanthi


 M : Hari ini capek Kin

 K : Tumben Meg?

 M : Eh, capek kok tumben

 K : Lha ya itu, kamu kan cuma makan tidur tok, kuliah juga jarang, kok bisa sampai capek?

 M : Dasar... Ni klenger habis berhari-hari ngerawat temen satu kost yang sakit

 K : Wow, sejak kapan kamu perhatian sama orang?

 M : Kayaknya kena gejala tipes

 K : Keren, sejak kapan kamu jadi bisa diagnosa kayak dokter gitu?

 M : Harus belikan dia makan dan memastikan dia menghabiskan

 K : Wah, harus traktiran nih, padahal kamu ngerawat diri sendiri saja tidak bisa

 M : Kamu itu Kin, ada teman kerepotan gini malah ndak simpati sama sekali

 K : Ups, jadi kamu repot ya, sori ganggu, eh , tapi tunggu, bukannya kamu yang tadi cerita duluan Meg, walah.

 M : Huh, tak tidur aja, repot curhat sama kamu

 K : Hei, tunggu Meg, memangnya kamu gak telpon atau sms atau WA keluarganya gitu?

M : Iya sih, tapi dia yang gak mau kalo keluarganya ke sini

K : Lha kenapa? Kan lebih bagus kalo dirawat keluarganya, daripada dirawat orang gak jelas kayak kamu.

M : Gak boleh ke sini sama dia. Dia gak mau ngerepotkan keluarganya.

K : Wow, keren sekali prinsipnya. Mirip sama prinsipku.

M : Eh, tumben kamu pake prinsip-prinsipan segala, memang punya?

K : Jelas punya lah, sudah kutetapkan sejak 7¾ detik yang lalu

M : Sudah kuduga

K : Gak pengin tahu?

M : Gak

K : Tanya dong

M : (ambil napas panjang), ok, apa?

K : RAHASIA...

M : (Lempar sandal)

K : (tangkap sandal), Ya ampun Meg, sampai sendal pun beda warna, itu kan style-ku. Kamu benar-benar repot ya. Benar-benar bagus prinsipku yang baru ini berarti.

M : Memangnya apa sih?

K : Prinsipku? Daripada menyusahkan KELUARGA, lebih baik menyusahkan TEMAN DEKAT.

M : (lempar sandal satunya)

K : (tangkap sandal) makasih, kupinjam dulu, beli lalapan, hm..., pink sama hijau, kesukaanku.

Thursday, March 24, 2016

Rumah

Shooting Method on Potential Well

It's the base code I wrote using Python, still need improvement to get energy level or even what energy allowed in the system.

from pylab import *

n   = 19
psi0= zeros(n)
psi = psi0
x   = linspace(0,1,n)

psi0[0]  = 1.

plot(x,psi)

t   = 0
dx  = 1./8.
E   = .1
V   = 0.
while t< 27:
    t   += 1
    E   += .2
    k   = 2*dx*dx*(E-V)
    for i in range (1,n-1):
        psi[i+1]  = 2*psi0[i]-psi0[i-1]-k*psi0[i]
    
    psi0    = psi

    plot(x,psi)


xlabel('x')
ylabel('psi')
title(':)')
grid(True)
savefig("els.png")
show()


.

Tuesday, March 22, 2016

Sourdough Starter



 Ngapain repot-repot bikin adonan biang kalo gak bikin roti?

 Ehm, itu dua hal.

 Bikin sourdough starter tidak repot, cukup campur tepung dan air. Biarkan semalam, tambah lagi tepung dan air, biarkan lagi semalam, ..., dst. Lactobaccilus dan Saccharomyces akan bekerja otomatis dan dalam seminggu jadilah adonan biang siap pakai dan siap rawat.

 Lah, gimana merawatnya? Pakai setengah adonan dan tambahkan lagi tepung dan air. 

 Berarti harus bikin roti tiap hari?

 Gak harus roti kok. 

 Buat campuran telur dadar juga ok, mengembang, ada crust nya, kerak, berongga, kenyal, asam, asin, mirip roti tawar keju, eh...

 Enak, bagiku.

 :)








Telur dadar pun bisa jadi kayak roti, :)







Satu Langkah (Sheila on 7)

 Lagu ini sangat cocok untuk latihan Open Handed Drumming Style

 :)




Menikmati Konser

 Dapet hadiah ultah lebih awal dari istri, :)

 Tak ingin kehilangan moment menikmati kejadian di atas panggung jadi hanya merekam sedikit-sedikit, :)





Monday, March 21, 2016

School of Physics


 Kegiatan yang biasa, belajar fisika. Di luar kampus, di tempat yang nyaman,  beberapa mungkin tempat wisata, tetapi tidak untuk rekreasi, untuk belajar.

 Topik biasanya dipilih, jadi ada SOP Mekanika (di Borobudur, Magelang), SOP Quantum di Kaliurang. Yang terakhir adalah SOP Gravitasi di Batu, Malang. 

Peserta boleh berasal dari manapun. SOP pertama diikuti oleh mahasiswa S2 UGM dari lab KAM (Kosmologi, Astrofisik dan Fisika Matematik), dengan tema Classical Mechanics Weekend. 

Seiring waktu, peserta mulai berkembang. SOP Quantum di Kaliurang Yogyakarta diikuti oleh peserta dari UGM, UNY, UAD, Yogyakarta, Unnes Semarang, UM Malang, ITS Surabaya.

SOP pernah keluar dari Yogyakarta (ehm,  bahkan yang pertama di Magelang, :) ). Pernah dilakukan di Semarang. 

Kali ini diadakan di Batu, Malang Raya, Jawa Timur. Dengan empat panitia, secara tak resmi berjumlah 4¾. Tanpa ketua, tanpa struktur. Lha kok bisa? Heh, ada SOP sebelum ini yang bahkan cuma 1 orang panitia, dengan struktur (ketua, sekretaris, bendahara, sie konsumsi, dilakukan satu orang :) ). SOP selalu unik. Tak apa, asal peserta nyaman untuk belajar.

Biaya diusahakan seminimal mungkin, untuk kegiatan selama tiga hari dua malam, biaya menginap dan makan, peserta membayar sekitar Rp.200.000 (bisa lebih bisa kurang, tetapi tidak jauh-jauh dari itu).

OK, itu murah, lumayan, trus apa istimewa-nya? 

Ehm, pemateri tidak dibayar, :)

Yeah,  pemateri membayar seperti peserta biasa. Berangkat sendiri ke tempat acara, dan membayari biaya transport sendiri. Ini menjelaskan kenapa biaya SOP bisa sangat murah. Tak ada anggaran untuk honor pemateri.

Lho kok mau? 

Eh, justru bagus kan? Pemateri yang bersedia  adalah pemateri yang datang bukan untuk uang, melainkan memang benar-benar ingin transfer ilmu.

Jadwal yang penuh dengan materi tanpa rekreasi  juga strategi yang bagus. Hanya yang ingin belajar fisika yang ikut. Cuma sedikit? Tidak juga. Gimana kalo ternyata cuma sedikit? Tidak masalah, justru belajar jadi lebih nyaman.

Benar-benar tak ada rekreasi? Yup. Jika ingin, bisa dilakukan setelah bangun tidur pagi hari (kemarin tidak mungkin, jam 5 pagi bersuhu 17 C, :) ). Bisa juga dilakukan saat istirahat makan siang (petik apel tanah seperti yang dilakukan Deny sama Syawal)

Bisa juga dilakukan di hari terakhir setelah penutupan. Kegiatan hari terakhir SOP biasanya hingga pukul 12.00, sudah termasuk penutupan.

Begitulah, School of Physics.

Asyiknya, seperti jet-lag, selang beberapa hari setelah kegiatan, handphone tak henti-hentinya dapat notifikasi  "like" setelah upload foto-foto di facebook, :)




Friday, March 18, 2016

The Sacred Nine of *nix



 Linux pertama saya, sekaligus perkenalan awal saya dengan dunia UNIX, adalah Linux Mandrake 9, dengan kode Bamboo. Mandrake Bamboo cukup cepat di  desktop AMD Duron rakitan saya. Jauh lebih cepat dari Win XP. 

 Segunung  aplikasi pre-installed di Mandrake Bamboo membuat saya jatuh hati dengan Linux dan berniat untuk suatu saat nanti terjun sepenuhnya ke dunia UNIX. Sebuah komitmen aneh di tahun 2003, di Indonesia yang infrastrukturnya didominasi oleh Microsoft Windows. 

Kenapa? Karena game-nya banyak, :)
(Pernyataan yang aneh juga, game yang bagus saat itu kebanyakan ada di Windows)
Uh, oh, ok, karena ada game bernama Enigma. Otak saya secara fisik, psikis dan spiritual langsung menyukainya. (Di tulisan lain)

Saat itu Linux juga sangat mudah dikustomisasi.

Skripsi pake Linux? Tidak, saat itu Open Office belum bisa diandalkan (menurut saya). Juga karena saya bekerja dengan Macromedia Flash yang tidak ada versi Linux-nya.

Lha kenapa ngotot nginstal, belajar Linux? Yeah, karena masih idealis, dan orang idealis (dengan tambahan keras kepala) susah dibelokkan. :)

Saya mendapatkan Mandrake Bamboo dari suplemen majalah InfoLINUX. Dan hanya satu CD. Mandrake 9.1, Bamboo memerlukan tiga CD-ROM untuk paket lengkapnya. Toh hanya dengan CD pertama saja saya sudah punya sistem desktop lengkap, KDE, dengan OpenOffice, XmmS dan Xine. 

Tentu saja saya penasaran dengan isi CD kedua dan ketiga karena bagi saya desktop saya sudah lengkap dengan satu CD saja. Tentu saja pembanding saya adalah WinXP, yang memerlukan satu CD untuk instalasi, satu CD untuk office, dan berbagai CD untuk berbagai aplikasi (di Bamboo, semua itu termuat dalam satu CD saja).

Bukankah ada di internet? Yeah, saat itu adalah era baru internet di indonesia, kecepatan maksimal sebuah warnet adalah 128kbps yang di-share dengan 60 pengguna lainnya.

Download 1 CD membutuhkan waktu semalaman.

Solusi teratasi saat ada teman yang bilang bahwa ada linux di salah satu persewaan software bajakan (ironis, :) )

Segera saya hunting ke sana. Ada memang, senang dan gugup.

Senang karena akhirnya bisa mendapatkan copy linux.

Gugup karena yang ada hanya Mandrake versi 10. Apa-apaan ini? Tiap tahun ada versi baru? 

Karena tak ada pilihan, dan saat itu RedHat begitu menakutkan, maka saya menginstall Mandrake 10 di desktop saya. 4 CD dengan opsi penuh. Saya harus bolak-balik memasukkan CD dengan urutan sesuai yang diminta ;tidak urut 1,2,3,4 tetapi sangat acak dan tidak cuma empat kali, 1,2,4,2,3,2..., belakangan saya tahu hal itu karena dependensi sebuah software di satu CD berada di CD yang lain. Pengalaman barubagi saya.

Dan Mandrake 10 terlalu "biasa" bagi saya. Tidak menarik lagi. 

Saat itu saya mulai berlangganan InfoLINUX. Di suatu edisi majalah itu menyebut beberapa distro besar; Redhat, Debian, Mandrake, Slackware dan SuSE. Otak saya langsung klik dengan nama yang terakhir. Mungkin juga karena InfoLINUX menulis bahwa SuSE adalah semacam distro yang banyak digunakan sebagai desktop pengganti Windows di eropa, sedangkan keempat distro lain banyak digunakan di server. Server adalah kata yang asing dan menakutkan bagi saya saat itu.

Dan InfoLINUX memberi bonus CD keping pertama SuSE 9.1, berlogo kadal, warna hijau, dan saya langsung jatuh cinta pada si Gecko ini (sampai sekarang, :) )

Di keping pertama ini sudah tersedia sistem operasi GUI dengan desktop KDE dan Office Suite lengkap.

Tentu saja saya penasaran dengan versi lengkap SuSE ini.

Ke persewaan software dan ada, SuSE 9.1, lima keping CD, horee...

Distro ini super lengkap, lebih lengkap dari Mandrake.

Di titik ini saya menginstal berbagai distro di komputer desktop saya dengan model multiple booting. Hal yang lumayan menantang karena saat itu hanya SuSE yang menggunakan grub bootloader sedangkan hampir semua distro lain menggunakan lilo.

Saat itu konfigurasi yang saya pakai adalah

SuSE (default)
Windows XP
Distro lain

Saya menggunakan SuSE hampir di semua hal, mengetik, mengedit gambar dengan GIMP, mendengar lagu lewat XmmS, menikmati video dengan Xine atau mPlayer. Merekam lagu dengan Hydrogen dan ... (lupa, software untuk membuat loop drum)

Hampir semua hal, kecuali mengetik skripsi di Ms Word dan mengembangkan software di Macromedia Flash.

Distro lain untuk apa? Coba-coba tentu saja. SuSE sudah sangat stabil dan mapan bagi saya. Sayang jika mau "merusak" konfigurasi cantik yang saya bangun berminggu-minggu.

Distro lain ini sebagai lahan saya untuk mengeksplorasi linux. Saya tulis distro lain bukan berarti saya tidak mengoprek SuSE lagi. Pada satu kesempatan saya pernah menginstall SuSE berdampingan dengan yang sudah ada karena ingin "membedah" dia lenih jauh.

Dengan demikian saya bisa mengenal karakteristik berbagai distro linux yang ada saat itu. Saya juga jadi mengenal KDE, Gnome, FluxBox, WindowMaker. Saya juga tahu bahwa ada dua desktop besar dan distro-distro yang ada cenderung menggunakan salah satu desktop dan kurang mendukung desktop lain. Semacam SuSE dan Mandrake yang memiliki desktop KDE yang bagus namun Gnome yang sangat jelek dan sering eror (saat itu), di sisi lain, Ubuntu dan Fedora Core menggunakan Gnome dan KDE susah sekali diinstall di sana. Itu dulu, sekarang hampir semua distro dapat diistall KDE maupun Gnome.

Tibalah saat update SuSE ke 10, kecewa. Ternyata sangat lambat sekali. Saya pengguna KDE dan sepertinya SuSE sedang mendekat ke arah Gnome. Kembali ke Mandrake yang sudah berganti nama menjadi Mandriva. 

Dan begitu rilis berikutnya SuSE (sekarang menjadi OpenSuSE) menggunakan desktop default Gnome, meski kita bisa menginstal KDE secara manual. Saya berhenti menggunakan SuSE terbaru. Balik ke SuSE 9. Saat itu saya sudah menggunakan laptop. Laptop utama saya tetap menggunakan SuSE,  multiple boot dengan Windows dan berbagai distro muda  seperti ubuntu (sebenarnya distro lama tapi sebelum punya laptop, spesifikasi desktop saya tidak memenuhi syarat minimal), LinuxMint, PCLinux OS, bahkan ke Minix. 

Berhenti menggunakan SuSE saat memiliki MacBook, desktop OS X lumayan bagus bagi saya untuk menjadi desktop utama, bersisian dengan ubuntu dan windows.

Di ruang kerja, saya menggunakan Debian, cabang unstable dengan kode Sid (karakter nakal di Toy Story), jadi saya tidak begitu mengenal Lenny,  Sarge atau Woody, Etch. Dari dulu hingga sekarang, Sid will always be Sid, :) . Satu CPU spek rendah menggunakan ubuntu. Keduanya window manager fvwm. Nggak tahu kenapa, Linux sekarang semakin tambah berat saja.

Saat ini, dengan adanya huru-hara systemd, saya beralih ke FreeBSD dengan desktop KDE. Sangat mengejutkan, karena desktop saya jauh lebih cepat dari ketika menggunakan Linux. Hampir setara dengan OSX, mungkin karena OSX berakar dari Freebsd.

Peralihan ini bukan tanpa masalah. Saya menginstall rilis stabil terakhir 10.2, dan kartu jaringan desktop terdeteksi, mendapatkan IP secara dhcp, namun ketika terjadi aliran data, kartu jaringan langsung macet. Mencari bantuan di berbagai komunitas, ada proses panjang  patch yang harus dilakukan. Malas. Mencoba rilis lama yang benar-benar stabil.

Akhirnya terinstall 9.3 tanpa masalah, dengan KDE, cepat dan lancar.

Well, kesan saya di dunia Linux dan UNIX, atau keluarga *nix secara keseluruhan adalah 9

SuSE 9.1
FreeBSD 9.3



Wednesday, March 16, 2016

Hanya Cerita, Bukan Review. #IEP @DeeLestari


 Saya suka JK Rowling, Rick Riordan, Dan Brown, ... You know, they're the best seller authors in their genre. Mereka melakukan riset sebelum menulis, hal yang sama yang dilakukan oleh Dee Lestari. Juga yang menjadikannya Dee kujajarkan dengan mereka.

 JK Rowling mengumpulkan data dan fakta tentang sihir, legenda dan budaya yang kemudian diadaptasi. Juga karakter yang kadang ada ada di dunia nyata dan sifatnya mirip (contoh favorit saya adalah Sybill Trelawney, guru ramalan, yang berkepribadian ganda. Ada tokoh bernama Sybill di dunia nyata, bahkan ada buku yang ditulis tentang dia, dan dia punya enam belas kepribadian, :) ).

 Rick Riordan menempuh jalur lain. Jika JK Rowling menggabungkan berbagai legenda di dunia menjadi satu dunia, dunia Harry Potter. Rick fokus ke legenda di satu bagian dunia, seperti Yunani, dan menjadikannya satu serial (dua seri jika kita masukkan masukkan mitologi Romawi di Heroes of Olympus).

 Mitologi Mesir dijadikannya serial novel yang lain (Kane Chronicles). Dan sekarang novel serial  Rick yang sedang berjalan adalah serial Magnus Chase, anak Frey, dewa di mitologi Norse, yang bersepupu dengan Annabeth (tokoh utama dari seri lain, mitologi Yunani, dia anak dari Athena).

Dee juga melakukan riset.

Dee Lestari bahkan harus riset ke Sianjur Mula-Mula dan mempelajari kosmologi Batak saat menulis Gelombang. Dia melakukan wawancara dengan pemandu di Tanjung Puting saat menulis Partikel dengan pertanyaan spesifik seperti, bagaimana warna sungai-nya, baunya, ..., sesuatu yang tidak dapat dicari di google.

Asal kata gugus di Supernova, semua tahu gugus itu artinya apa. Tetapi meski demikian, banyak sekali "arti" gugus dan penggunaan atau pengertian yang kurang tepat akan beda rasanya. Di wawancara dengan Desy Anwar, Dee menggunakan kata gugus dalam Pramuka, yeah Pramuka, :) . Dari  situ juga akhirnya tahu kalau Dee (mungkin) suka dengan Pramuka saat kecil, atau malah ikut Jambore Nasional 91 yang diceritakan lewat Mpret. ("... gerak langkah, satu padu...", langsung tergiang lagu Jambore 91 yang sering dinyanyikan di TVRI, saat itu saya masih SD, :) )

Bagian dua Supernova terdiri dari empat buku. Yang juga terpisah menjadi dua bagian, terbentang sekitar sepuluh tahun. Akar dan Petir, Partikel dan Gelombang. Saya suka kontras di sini, juga (mungkin) karena latar belakang fisika saya. Akar di bawah, petir di atas. Satu di bumi, satu di langit. Ada apa memangnya? Ndak tahu saya, cuma suka saja sama kontrasnya. Dee pernah membahas di salah satu wawancara.

Partikel dan Gelombang, dua entitas yang berbeda, mereka memiliki sifat saling asing. Partikel terlokalisir di satu tempat, gelombang bisa memenuhi ruang. Pun demikian, kedua sifat tersebut ada dalam cahaya. Cahaya adalah gelombang, ups, dia juga bisa bertingkah seperti partikel, :)

Dee melakukan riset. Dan dari situ menulis marathon dari Partikel hingga IEP, membayar hutang bertahun tahun. Melahirkan Zarah dan Alfa yang namanya bahkan sudah ada sejak 2002 (eh, atau malah pas KPBJ?). Sangat produktif, tapi Dee bilang di wawancara bahwa itu karena tuntutan, seperti Elektra, yang punya keahlian tidur dari siang ke siang lagi, :P

Membaca Inteligensi Embun Pagi bagi saya seperti  membaca The Last Olympian (edisi terakhir dari Percy Jackson Series) atau Harry Potter 7.

Saat selesai melahap Harry Potter 7, ada jeda hangover beberapa minggu sampai mimpi ngobrol sama Ron dan Hermione, mimpi yang sangat vivid.

Jika sampai sekarang tetap searching hingga nyaris tanpa berharap untuk sekuel Harry Potter, saya beruntung karena Rick Riordan menerbitkan The Lost Hero sebagai novel pertama dari Serial Heroes of Olympus, serial sekuel dari serial Percy Jackson.

Dan patah hati terjadi lagi ketika menuntaskan Blood of Olympus, novel terakhir dari serial Heroes of olympus.

Hal yang sama berlipat-lipat terjadi lagi kali ini, saat kelar baca Inteligensi Embun Pagi. Novel terakhir Dee Lestari dari serial yang terentang dalam waktu lima belas tahun.

Alur IEP, seperti yang Dee katakan di berbagai interview, memang sudah gas poll dari awal. Perasaan pembaca dibuat jungkir balik dari halaman-halaman awal ketika Gio tahu bahwa  Chaska ternyata .... (ups, maap)

Cerita yang full throttle memang menjadi semacam ajang Dee untuk mentraktir pembaca setia-nya yang akan pasti dengan rakus melahap halaman demi halaman sampai lupa bernapas.

Alur yang cepat di IEP dimungkinkan karena Dee tidak perlu lagi memperkenalkan karakter-karakter dari awal. Semua sudah tahu siapa Gio, siapa Chaska, juga tahu kenapa Gio kaget karena tiba-tiba bertemu Chaska di...(ups, :) )

Tentu saja bagi pembaca yang baru kenal atau penasaran dengan Supernova yang akhir-akhir ini begitu hebahnya di berbagai linimasa dan memutuskan bahwa IEP akan menjadi buku yang pertama dibeli dan dibaca, akan langsung teler. Siapa Gio, siapa Alfa, kenapa di pesawat dia tidak suka Kell yang (ups,...)

Pembaca baru bisa memaksa lanjut dengan menebak-nebak karakter demi karakter yang tiba-tiba bermunculan di setiap keping. Tentu saja kurang bisa maksimal menikmati novel ini. Karena novel ini berisi berbagai kejutan yang mungkin tidak disukai oleh beberapa penggemar. Seperti penggemar yang cinta mati sama Bu Sati yang  (ups,...). Kejutan-kejutan seperti itu hanya akan maksimal jika sudah membaca novel sebelumnya.

Saya tahu beberapa teman akhirnya beli segebok novel Supernova lengkap. Juga tahu beberapa langsung frustrasi ketika dia mulai membaca KPBJ.

Saran saya, mulai dari Petir, atau Akar.

Jika diurutkan berdasarkan novel mana dari serial Supernova yang saya sukai, KPBJ berada di urutan paling bawah. Entah kenapa, mungkin karena saya pengajar fisika, pernah belajar fractal dan chaos dan sekarang mengajar pemrograman. Saya masih menikmati cerita Re, Rana, Diva tapi tidak dengan obrolan Dimas dan Reuben; obrolannya, bukan karakternya.

Di Akar, Petir, Partikel, dan Gelombang Dee menggunakan gaya penulisan 'aku', kata ganti orang pertama. Di beberapa hal, mereka memang seperti alter ego dari Dee.

Di IEP, Dee menggunakan gaya penulisan orang ketiga, seperti dalang. Pembaca akan sadar ada yang aneh ketika membaca dan tiba-tiba "hah, 'Bodhi melirik jam dinding'? eh bukankah seharusnya 'AKU melirik jam dinding'? ". Yeah, hal itu memang perlu karena IEP mempertemukan mereka, gaya penulisan 'aku' justru akan sangat merepotkan.

Tak ada novel lanjutan yang berpayung di bawah Supernova lagi.

Tetapi ada harapan (semoga). Banyak benih yang ditanam di IEP ini (link). Akankah benih ini tumbuh jadi serial baru? Yeah, Dee suka serial,  seperti yang dia bilang saat wawancara dengan Desi Anwar, juga tergambar di Alfa yang suka Bu ENg Cu, meskipun saya gak yakin Dee baca serial sambil naik pohon (eh, atau justru begitu sehingga tahu secara detil pohon hariara yang dipanjat Alfa, :) ). IEP banyak melahirkan pertanyaan baru.

Meski Dee bilang bahwa jikalaupun ada lanjutan dari cerita ini, namanya bukan Supernova lagi. It's OK. Rick Riordan selesai dengan Serial Percy Jackson dan melanjutkan Serial Heroes of Olympus dengan karakter yang sama. Namakan dengan apapun serialmu, akan kubaca, :P

Karena tentu saja ingin tahu bagaimana si Permata nanti.

Berharap, seperti Rick Riordan yang membikin cerita pendek tentang pertemuan-pertemuan karakter di novel-novelnya, Dee berbaik hati untuk suatu hari nanti mengobati kerinduan pembaca setianya dengan mempublish cerita pendek (yang panjang) tentang, misal, Mpret dan Elektra yang jadi hacker jalanan dan tabib keliling. :)

Dee mengatakan bahwa penulisan Supernova sedikit banyak merupakan penyaluran spiritual, pencarian jati diri. Ini adalah tema besar yang  juga secara terpisah dilakukan oleh Bodhi, Elektra, Zarah, Alfa. Selesaikah di IEP? Tentu saja tidak, karena bukan jawaban yang dicari tetapi perjalanan; proses. Akan selalu ada pertanyaan baru, pencarian baru.

Kebahagiaan adalah ketika kita berhenti menemukan kebahagiaan itu sendiri.
--Dee Lestari--

#Naya


Sunday, March 13, 2016

Bodhi dan Liong



 #Akar dan #IEP @deelestari 

 Bodhi (mungkin) sebelum ditemukan sebagai bayi di bawah pohon asam oleh Guru Liong sebelumnya adalah infiltran. 

 Tentang kelahiran, mungkin saja Bodhi tidak dilahirkan; dia "diimport".

 Mungkin juga dia dilahirkan dan dibuang karena bentuk fisik batok kepalanya.

 Kapan mereka bertukar tempat? Hanya Dee yang tahu.

 Mungkin saja kelahiran Bodhi adalah kelahiran pertamanya sebagai peretas dan awal tugas Liong sebagai infiltran.

 Liong sebelumnya adalah peretas. Ini menjelaskan kenapa dia punya sejarah masa kecil di Biara Shaolin. Ini beda dengan Kell atau Pak Kastunut yang punya sejarah masa lali tetapi  tidak punya cerita masa kecil. 

 Juga beda dengan Pak Simon yang dengan sengaja membuat cerita "keluarga". Ups, dia juga punya Bumi, sarvara yang dikonversi jadi peretas, yang di siklus ini masuk dalam Gugus Kandara sebagai Firas si Murai, yang kemudian dikonversi lagi jadi sarvara. Keluarga yang aneh.

 Yang perlu dicurigai di sini adalah Bu Sati yang menurut cerita dia punya kakek yang merupakan terapis listrik. 

 Mungkinkah dia peretas yang dikonversi menjadi sarvara? Peretas memori seperti  Elektra dan Mpret.

 Tentang Firas. Ketika Antarabhava dibakar Alfa merasakan kesakitan fisik. Misal Asko hancur, maka, menurut Liong, Alfa juga ikut hancur. 

 Gugus Kandara hancur, namun Diva, Re, Rana, Mpret, Bong masih hidup. Peretas mimpi harusnya ikut hancur beserta kandi-nya, mungkinkah peretas mimpi dari Gugus Kandara itu Firas?

 Hanya peretas kunci dan gerbang yang dapat masuk kandi dalam wujud fisik. Jasad Diva tak ditemukan, mungkin saja dia peretas gerbang. 



 Tak rela Bong menjadi pasangan Diva, dan karena Mpret adalah peretas memori, maka Re adalah pasangan Diva, peretas kunci, hihihi.

 Atau, Re dan Rana, cinta bawah sadar mereka mungkin dapat dijelaskan karena mereka adalah Gerbang dan Kunci.

 Atau seperti Firas, jasad Diva tersembunyi. Juga fakta bahwa Diva berkoordinasi dengan Alfa sebagai sesama pemimpin Gugus. Haruskah peretas mimpi yang jadi pemimpin? Jika tidak, karena Diva membimbing Gio tuk menabrak kisi di Asko, mungkin saja dia adalah peretas kisi.

OK, sekarang apa yang kita punya dari Kandara?
Mpret, Foniks, Memori
Firas, Murai, Mimpi
Diva, Bintang Jatuh, Kisi?
Re, Ksatria, Kunci?
Rana, Putri,  Gerbang?
Bong, Bulan, Puncak (walah...)

 Uh oh, atau Bong sengaja dipasangkan dengan Bodhi oleh sarvara karena mereka sama-sala peretas kisi. Diva, sebagai pemimpin adalah peretas puncak atau entah apa namanya (tak ada di Gugus Asko.

 Ehm, sarvara Togu Urat juga bersaudara dengan infiltran Ronggur Panghuntur. Kok gitu?

 Mungkin tak perlu konversi dari infiltran ke sarvara. Semacam Loki dan Thor; atau Zeus, Poseidon dan Hades (versi Romawi: Jupiter, Neptunus dan Pluto); atau Horus dan Set. Dari awal ada sudah berseberangan meski bersaudara. 

....

#EdisiError

#Naya

Hand Hammering Brass Ride Cymbal.


 I have stock ride cymball, of course it's brass, :)

 It has bright sound with much overtones and long sustain.

 Because I use my Meinl MCS 18" crash-ride as my main ride, I decide to hand hammer this ride.

 First try, litle hammering. The result has subtle difference.

 Second, more hammering, and yes..., it has more darker sound.

 Third, it's bit too much, the result is super-dark sound ride with short sustain.

 In other word, it's become trashy china cymbal.

 Searching for new/used bronze ride, :)




Friday, March 11, 2016

Hihat Practice, Open Handed Mode, :)




Naya



 #IEP @deelestari cukup banyak menanam benih-benih ide yang bisa jadi sekuel jika dia mau. 

 Permata: plot berpusat di dia.

Bulan dan Ksatria: 
Bong sudah terbangun? 
Atau malah sudah dikonversi? 
Dari yang tersirat di IEP, dia jadi semacam umbra untuk sarvara

Ksatria dan Putri: 
Di KPBJ sudah ketemu dan pisah
Di IEP tersirat juga Re mulai "dihantui" Rana lagi. 

Jika Mpret, Foniks, adalah peretas memori, mungkinkah Ksatria dan Putri adalah peretas gerbang dan kunci yang, seperti Gio dan Zarah, dirancang untuk berpasangan. 

Bagaimana Murai? Bisakah dikonversi balik jadi peretas lagi? Apakah Firas memiliki sifat seperti Alfa, pura-pura jadi sarvara untuk menghancurkan mereka dari dalam?

Fokus ke gugus Kandara?  Mungkin saja, meski plot berpusat pada Permata. Kali ini gantian gugus Asko menjadi selingan antar keping.

Cari pengganti Mpret, Firas dan Diva: atau mungkin tidak perlu. 
Asko bisa jalan berlima. 
Kandara harusnya bisa; Ksatria [kunci], Putri[gerbang], Bintang Jatuh[mimpi] (dari Asko mungkin bisa balik ke bumi),
Bulan dan Murai bisa jadi duri dalam daging kelompok sarvara. Mungkin Bong adalah peretas kisi sehingga dipasangkan pasa Bodhi. 
Yeah, mereka kurang peretas memori karena Mpret sudah jadi bagian Asko. Tetapi karena mereka tak perlu peretas puncak. Bisa saja peretas memori baru akan lahir dari Ksatria dan Putri (err...)

Kewoy, Iksan, Miun, Mas Yono:
Ternyata mereka juga meripakan sebuah gugus. Kewoy adalah peretas kisi karena ternyata beneran bisa melihat Hantu Om Hentje... (walah, plotnya makin ngawur)

#EdisiError

Tuesday, March 8, 2016

Sunday, March 6, 2016

DLA Cluster in Python

 It's using random parameter, so if it'll show the different result every time it's executed.


"""
Cluster
"""
import numpy as np                          #untuk operasi array
import matplotlib.pyplot as plt             #untuk gambar grafik
import matplotlib.animation as animation    #untuk menggerakkan grafik

fig, ax = plt.subplots()

plt.ylim(0,40)
plt.xlim(0,40)
#variabel
n   = 39
x0   = 19
y0   = 19
a   = np.zeros((n,n))
a[x0,y0]  = 1
#print a
rx  = []    
ry  = []

#membuat garis/kurva dengan sumbu-x adalah x, sumbu-y adalah y
line, = ax.plot(x0, y0, 'o')

x0  = np.random.randint(n)
y0  = np.random.randint(n)
x   = x0
y   = y0

def animate(i):
    global line
    global x0,y0,rx,ry,n
          
    #menentukan seed baru
    x   = x0 + np.random.randint(-1,2)
    y   = y0 + np.random.randint(-1,2)
    
    #print 'x = ', x, ' y = ', y
    #apakah keluar batas?
    #apakah menyentuh cluster utama? 
    if (x>(n-2)) or (y>(n-2)) or (x<1) or (y<1) or\
            (a[x,y-1] + a[x,y] + a[x,y+1] + a[x-1,y-1] + a[x-1,y] + a[x-1,y+1] +\
            a[x+1,y-1] + a[x+1,y] + a[x+1,y+1]) >= 1:
        #renew()
        #update subcluster menjadi bagian dari cluster (0 ke 1)
        a[x,y]  = 1
        for i in np.arange(len(rx)):
            a[rx[i],ry[i]] = 1
        #print a
        ok  = 0
        while ok==0:
            x   = np.random.randint(n)
            y   = np.random.randint(n)
            #cek
            if (a[x,y]==0) and (x>1) and (y>1) and (x<(n-2))and (y<(n-2)):
                ok  = 1
        ok  = 0
        #kosongkan 
        #print 'rx', rx
        rx  = []
        ry  = []
        #print 'rx',rx
        
    #print 'xnew = ', x, ' y = ', y

    #setelah mendapatkan seed baru, rekam titiknya
    rx.append(x)
    ry.append(y)
    x0  = x
    y0  = y
    
    line, = ax.plot(x,y,'o')
    return line,

ani = animation.FuncAnimation(fig, animate, frames=777, interval=100, blit=False)
ani.save('clusterDLA.mp4',bitrate=1024)
#plt.show()



.


Friday, March 4, 2016

Filosofi Cethik Geni.


 Ada pemantik api, untuk membuat api.

 Optional: minyak, untuk memudahkan api nyala.

 Ada hurub-hurub, sesuatu yang gampang nyala, cepat habis, tak bisa untuk masak. Biasanya berupa kertas, kawul (bekas memasrah kayu)

 Ada kayu bakar, susah nyala, tetapi begitu nyala akan efektif untuk apapun. Dan selama ada kayu bakar, tetap ada api. Untuk masak.

 Ada bonggol, lebih susah nyala, juga susah mati. Habisnya lama. Digunakan sebagai penstabil. Juga dapat digunakan sebagai penyimpan api karena bara bisa bertahan semalaman untuk digunakan membuat api esok paginya, dengan menambahkan hurub-hurub atau langsung dengan kayu.

 Mana filosofinya?

 Uh, oh..., itu tadi bukan ya? Ups, ...

 #Naya

Tujuan.

 #Kinanthi

 "Halo"

 Ku-sms kenapa gak balas?

 Status BBM ku juga cari kamu, kok gak respon. Message-ku juga gak dibalas, di-read pun tidak

 Di WA juga cuma centang dua abu-abu.

 Ditelpon gak diangkat. Memangnya kamu kemana sih?

 "Lah, kamu sekarang sedang ngomong sama siapa?"

 Eh, sama kamu

 "Trus ada perlu apa?"

 Malas ah, ngulang, sudah ku-SMS tadi.

 "Tapi kamu gak malas ngomel sedemikian panjangnya"

 "Lha kamu, dihubungi di mana-mana gak balas"

 "Sekarang kan sudah ketemu, ada apa?"

 "Huh, baca saja WA dariku"

 "Lebih cepat kalo kamu ngomong langsung sekarang"

 "Males, sudah capek-capek nulis banyak malah gak dibaca"

 ...

 "OK, tunggu sejam lagi kalo gitu. Ku pulang dulu ambil hp, tadi gak kubawa"

 ...

#EdisiError
#Kinanthi

Iseng

 #Kinanthi

 Pernah melihat status bernada keluhan?

 Juga status yang bercerita betapa sial harinya.

 Juga status patah hati.

 Jika menemui status semacam itu coba tulis (kalau berani) di kolom komentar: "kasihan" dan lihat reaksinya.

 "Gak butuh belas kasihan, aku cuma ....."

 "cuma pengin dunia tahu kalo aku, ..."

 Setelah dia nulis panjang lebar bahwa dia tak perlu dikasihani, bahwa dia hanya ingin dunia tahu kalau dia sedang sial, bahwa dia baru saja di-'buang', bahwa dia baru saja diperlakukan tidak adil.

 Coba tulis lagi: "kasihan"

 Dan lihat betapa marahnya sang poster, :)

 Karena dia memang sedang membutuhkan belas kasihan, :P


#edisiError
#Kinanthi

Copy paste

 #Kinanthi


 Dulu sering,

 Baca sesuatu yang menarik

 Bagi ke teman

 Dulu sepertinya bagus, belum banyak yang memiliki kemudahan akses internet

 Sekarang, semua mudah diakses

 Copy paste? Menambah lalulintas data

 Harusnya link saja

 Toh sekarang juga jarang baca.

 Bisakah mencegah?

 Susah,

 Lha?

 Gampang:

 Copy lagi post yang baru disharing, paste di tempat yang sama,  namun sebelum dikirim, arahkan kursor ke tengah, paste lagi, arahkan ke tengah lagi san paste lagi (dapat dilakukan beberapa kali lagi sesuai selera) baru tekan tombol kirim

 Misal tidak ingin mengganggu forum, dapat dikirimkan langsung ke tukang copy paste yang kita inginkan, :)

Sosial


 #Kinanthi

 Baca sebuah status perkenalan:

 Halo, saya pendatang baru, ingin dapat kenalan banyak di sini.

 Tapi jangan macam-macam ya.

 Bicara sopan.

 Tak perlu tanya ini, itu.

 Jangan langsung minta foto.

 Gak mau ngobrol jorok.

 Gak usah sok dekat deh.

 Tak perlu ini.

 Jangan nulis yang menjurus masalah sex

 Gak perlu tanya status.

 ...

 Trus ngapain kamu di sini?

Jangan

 #Megatruh

 Jangan menyeret orang lain untuk apapun

 Meski melakukan kebaikan? Ya, karena mungkin saja dia tak punya waktu

 Tak punya waktu untuk kebaikan? Ya, mungkin waktu dia sedang padat tuk melakukan kebaikan yang lain yang bahkan kamu tidak tahu.

 Bukankah kebaikan yang kuajak dia melakukan bersamaku lebih penting?

 Tentu saja itu lebih penting, bagimu.

 Tapi pahalanya? surganya? Lah, itu kan targetmu. Mungkin dia mengejar surga yang berbeda darimu.

Solilokui

 #Megatruh

 Sering melihat sesuatu yang bertentangan. Jadi ingat kata Pak Kas: Orang itu bicara A tapi maksudnya B, wajahnya C tapi hatinya D, tujuannya Y tapi muter muter ke Z (Kastunut, di #InteligensiEmbunPagi, #Supernova, @DeeLestari)

 Dia bukan tak mau kebaikan, dia hanya tak mau dipaksa.

 Bukannya tak mau baca tulisan tentang cara-cara masuk surga.

 Dia tidak berbincang dengan seseorang yang tiap kelakuannya dihitung dengan seberapa pahala yang akan diterimanya.

 Dia tidak suka sistem kejar setoran pahala.


Catatan Dosa.

 #Megatruh

 Dia melihat tulisan di salah satu "nasihat orang beriman":

 Jika saja catatan dosa terlihat. Betapa malunya. Untung tak terlihat sehingga dosa anda tak ada yang tahu. Segera bertobatlah...

 Hm, dia malah berpikir:

 Lah, malah bagus kan, harusnya terlihat saja,  biar pelaku malu dan berpikir berkali-kali sebelum bertindak, atau bahkan malah tak jadi bertindak

 Tapi nyatanya tidak kan, catatan dosa tak pernah terlihat, :)

 Konsep "jika" ini sangat bagus, tetapi karena cuma "jika", maka tak efektif.

La Neige au Sahara (Anggun)

 Used it as open handed drumming practice backtrack







Everybody Knews (Citra Scholastika)

 Open Handed Drumming Practice





Aku Pasti Bisa (Citra Scholastika)

 Open handed drumming practice






Smooth (Santana).

 Smooth Drumming? Hell, no.

 Just curious; using latin as open handed practice, with left foot cowbell.


Cluster Growth Simulation.

 Using Python with Numpy and Matplotlib
"""
Cluster
"""
import numpy as np                          #untuk operasi array
import matplotlib.pyplot as plt             #untuk gambar grafik
import matplotlib.animation as animation    #untuk menggerakkan grafik

fig, ax = plt.subplots()

plt.ylim(0,40)
plt.xlim(0,40)
#variabel
n   = 39
x   = 19
y   = 19
a   = np.zeros((n,n))
a0  = np.zeros((n,n))
a0[x,y]  = 1
a[:,:]=a0[:,:]
#print a

#membuat garis/kurva dengan sumbu-x adalah x, sumbu-y adalah y
line, = ax.plot(x, y, 'o')

def animate(i):
    global line
    for i in np.arange(1,n-1):
        for j in np.arange(1,n-1):
            if a0[i,j]==1:
                x   = i + np.random.randint(-1,2)
                y   = j + np.random.randint(-1,2)
                if a[x,y]!=1:
                    a[x,y] = 1
                    line, = ax.plot(x,y,'o')
    a0[:,:] = a[:,:]
    return line,

ani = animation.FuncAnimation(fig, animate, frames=2000, interval=100, blit=False)
ani.save('cluster.mp4',bitrate=1024)
#plt.show()








Thursday, March 3, 2016

Wednesday, March 2, 2016

Tuesday, March 1, 2016