Wednesday, January 6, 2016

Salut (Lagi)

 Lewat pertigaan antara Dieng dan Galunggung?

 Di sana ada seorang bapak supeltas yang mengatur kendaraan yang mau menyeberang atau mau terus.

 Beda dengan supeltas lain (mungkin ada yang lebih familier dengan sebutan "Pak Ogah", cepek?), bapa supeltas yang ini jarang menggunakan peluit. Hebatnya, jarang ada yang tidak patuh.

 Mungkin karena gerakannya yang energik, mungkin karena gerakannya yang sopan (gesture-nya sangat "beda" sekaligus menghibur), mungkin karena tidak pernah teriak atau mengumpat, mungkin karena tegas namun ramah (jika ada yang nekat mau menerobos beliau dengan tegas pasang badan sambil bilang "sabar nggih, sabar...")

 Apapun, sungguh menyenangkan melihat pemandangan itu di pagi hari.

 (Mungkin karena gerakan yang energik, atau mungkin karena lalu lintas sudah lengang, jam 9 pagi sudah tidak di situ)