Monday, January 11, 2016

Konsisten


 Sudah sepuluh tahun sejak terakhir kali menyusuri jalanan di Sawojajar

 Segalanya masih tampak sama, tentu saja dengan upgrade di sana-sini, tapi feel Sawojajar yang kurekam bertahun-tahun lalu tetap sama dengan yang terasa sekarang

 Jalan yang kebayakan dilapisi paving kecuali jalan besar yang beraspal mulus

 Perempatan yang hampir ada tiap limapuluh meter. Papan-papan nama jalan "Danau ..."

 Perasaan familier yang sama: "Jangan-jangan kesasar ke Wendit, atau balik lagi ke pintu masuk depan atau ke kuburan Buring..." masih terasa.

 Yeah, semua masih sama.

 Juga kemacetan di Ranu Grati, meski ada peningkatan sedikit. Jumlah kendaraan yang makin membludak menyebabkan antrian di lampu merah dekat jalan masuk yang dulu paling parah dimulai dari jembatan, kini sudah dimulai sejak pompa bensin (yang dulu sering kusinggahi tuk mengisi bensin karena banyak mbak cantik yang bertugas di situ).

 Hawa panas antrian masih terasa sama.

 Ups, ada yang beda sedikit.

 Karena dulu belum ada, maka dulu tidak akan merasakan sensasi ketika sedang asyik ngantri lampu merah sambil menekuk muka tiba-tiba jari-jari kaki terlindas becak motor yang nekat menerobos.

 Dulu belum ada becak motor, bisa menunggu lampu merah sambil menyanyi atau mengumpat hawa panas dengan tenang.

 (masih sakit)