Monday, January 11, 2016

Kembalian



 Ada dua kejadian sedikit mengganjal yang biasa saya alami namun sering berulang sehingga ganjalannya semakin menumpuk dan akhirnya tumbanglah tumpukan itu.

 Pertama adalah es degan bakar.

 Es, ok sudah tahu.

 Degan? Itu kelapa muda.

 Bakar? Yup kelapa muda tersebut dibakar dulu sebelum dikupas.

 Bagaimana hasilnya? Kelapa muda yang dibakar kemudian disajikan dengan es?

 Well, saya lebih suka kelapa muda yang tidak dibakar, dengan atau tanpa es.

 Ganjalannya bukan di situ. Ketika saya masih hampir tiap minggu melakukan perjalanan pulang pergi ke jogja naik motor, saya kadang-kadang mampir tuk beli es degan bakar tanpa dibakar. Ada satu warung langganan saya.

 Bukan karena warung terkenal atau dapat tips dari teman, namun karena warung itu selalu sepi sedangkan yang lain kebanyakan ngantri tuk menikmati kelapa mda yang dibakar dan di kasih es.

 Selalu sepi tiap saya lewat daerah es degan bakar situ, dan akhirnya saya selalu ke warung itu.

 Lha mana ganjalannya? Tak ada yang mengganjal, sepertinya itu cerita yang sangat normal.

 Nah, setiap saya selesai dan membayar, si pemilik warung selalu tidak punya kembalian yang pas. Sehingga saya selalu diberi kerupuk sebagai ganti kembaliannya.

 Satu kali, ok. Mungkin karena warung memang sepi.

 Dua kali, dapat kerupuk lagi.

 Tiga kali, kerupuk (sepertinya ini kerupuk minggu lalu yang gak laku-laku).

 Well, saya gak suka kerupuk. Lagipula, mana ada orang setelah minum es baru makan kerupuk?

 Keempat, ..., kubayar dengan uang pas. Eh malah ditawari kerupuk.

 Ok, gak lagi ke tempat itu. Dan karena yang lain selalu ngantri, gak pernah lagi beli es degan bakar tanpa dibakar.

 Kehilangan satu pelanggan karena tak punya kembalian.

 Ehm, mungkin kehilangan semua pelanggan (yang jumlahnya cuma satu).

 Mungkin dulu ada pelanggan lain yang lari karena hal yang sama.

 Mungkin juga warung itu sepi karena kerupuk.

....

Yang kedua bukan karena kerupuk, karena kerupuk merupakan bagian dari paket sate langganan.

Entah kenapa harga sate di sini selalu nanggung sehingga meski saya beli satu porsi atau dua porsi, jumlah uang besar yang saya berikan selalu memiliki kembalian dua ribu atau seribu.

Dan selalu tidak ada kembalian sehingga penjual berinisiatip untuk "kembaliannya saya bawa dulu ya".

Namun jika saya beli ke tempat itu lagi, "tabungan" saya tidak pernah dihitung.

Tentu saja dengan sedikit ribut saya akan bisa mendapatkan hak saya, namun ada energi, emosi dan tekanan darah yang teraduk-aduk. Jadi biarkan saja.

Tentu saja sedapat mungkin saya selalu mengusahakan untuk tidak beli di situ. Kalaupun terpaksa, saya selalu membawa uang pas, meskipun dengan tambahan tumpukan koin receh.

Saya bukan lagi pelanggan setia di situ. (Saya pelit, :P )

Akhirnya sepi juga.

Hal kecil yang ditumpuk memang bisa fatal.

Tentu saja di sisi lain. Jika kita awalnya hanya memperhitungkan barang dagangan sebagai modal usaha, kita juga perlu menambah "persediaan uang kembalian" sebagai faktor yang penting juga. Pastikan kita selalu punya uang kembalian.

Ehm, satu hal lain. Selama saya beberapa tahun di Jogja, sekecil apapun, saya selalu menerima uang kembaliaan (bukan permen atau kerupuk, atau entah apa itu), meski itu seratus rupiah, di toko atau warung manapun, baik toko besar ataupun kecil. Itu sangat mengesankan.