Monday, December 28, 2015

Ngalamania Generasi Baru


 Apa beda 'umak isa apa', 'aku ora nggawa libom', 'adepes rotom ku lagi mogok', 'umak apa wis nakam?', 'wis beli soak?'

 dengan

 'lesek lop', 'ewul', 'aro utem', 'siw utuk?', 'kawa sanap'

 ?

 Kelompok pertama adalah  bahasa walikan khas aremania jaman dulu, kelompok kedua adalah bahasa walikan aremania jaman sekarang yang sering saya baca di pasting media sosial.

 Apa bedanya?

 Bahasa Ngalam kelompok pertama, yang merupakan generasi awal bahasa walikan; hanya membalik kata-kata serapan; kata-kata non bahasa jawa, misal bahasa indonesia. Konon dulu digunakan sebagai sandi, karena penjajah sedikit banyak tahu bahasa indonesia dan tidak tahu bahasa jawa maka penggunaan bahasa indonesia dibalik. Ada beberapa pegecualian seperti kata 'beli' karena jika dibalik tidak dapat dibedakan antara 'ileb' dan 'ilep', maka kata 'beli' tetap dipakai secara normal tanpa dibalik.

 Karena bahasa ini merupakan bahasa yang berkembang  dan masyarakat pun berkembang. Dengan seiring perkembangan teknologi dan lahirnya generasi baru Ngalamania, bahasa ini juga berkembang, meski menurut saya menuju ke arah yang membingungkan.

 Eh, kenapa?

 Membingungkan karena generasi baru pemakai bahasa ini membalik kata-kata secara membabibuta. Tentu saja sejak awal memang tidak ada kaidah resmi bahasa walikan. Namun jika kita membalik semua kata termasuk bahasa jawa, percakapan akan menjadi mengerikan (setidaknya bagi saya) karena otak dipaksa menganalisis dan membalik secara nonstop.

 Dari dua kelompok contoh di atas, kelompok pertama lebih mudah dipahami (menurut saya), dan saya sudah familier dengan model pembalikan seperti itu selama bertahun-tahun.

 Kelompok kedua? Well, sepertinya saya harus mengkalibrasi otak dulu, :)


 #EdisiGakBisaTidur