Tuesday, December 29, 2015

Telur Pete Rebus Tumpang Nasi?

 Ambil mangkok tahan panas,

 masukkan dua telur ke dalamnya, (kulitnya nggak ikut ya),

 masukkan pete sesuai selera,

 masukkan bersamaan dengan menanak nasi di rice cooker,

 tunggu setengah jam hingga 45 menit.

 Selama menunggu akan ada bonus bau harum tercium di seluruh bagian rumah, :)

 Bersamaan dengan nasi yang matang, kita sekaligus mendapatkan lauk.

 Praktis, :)

 #EdisiError




Unlock Tracktion for Mac (redeem)

 I bought Behringer Xenyx QX1202usb, a wonderful cheap small mixer.

 Turn out that it has serial number or code in it case. It allowed us to get full access for Tracktion software.

 So I follow the instruction: register, got confirmation email, download.

 When running the software it prompt me to choose between unlock or continue trial. Of course I went to unlock route. But when I type my email and password it get error.

 Tinkering with it for some hours, the truth's hit me. Tracktion gave me T5 software link in my email. The license is for T4.

 So I download T4 manually (re-register with the same email address). Installed , ran , unlocked, and... succeed.

 And guess what, after I unlocked T4, I ran T5, and it suddenly became unlocked, a little surprise bonus..., :)


Monday, December 28, 2015

Ngalamania Generasi Baru


 Apa beda 'umak isa apa', 'aku ora nggawa libom', 'adepes rotom ku lagi mogok', 'umak apa wis nakam?', 'wis beli soak?'

 dengan

 'lesek lop', 'ewul', 'aro utem', 'siw utuk?', 'kawa sanap'

 ?

 Kelompok pertama adalah  bahasa walikan khas aremania jaman dulu, kelompok kedua adalah bahasa walikan aremania jaman sekarang yang sering saya baca di pasting media sosial.

 Apa bedanya?

 Bahasa Ngalam kelompok pertama, yang merupakan generasi awal bahasa walikan; hanya membalik kata-kata serapan; kata-kata non bahasa jawa, misal bahasa indonesia. Konon dulu digunakan sebagai sandi, karena penjajah sedikit banyak tahu bahasa indonesia dan tidak tahu bahasa jawa maka penggunaan bahasa indonesia dibalik. Ada beberapa pegecualian seperti kata 'beli' karena jika dibalik tidak dapat dibedakan antara 'ileb' dan 'ilep', maka kata 'beli' tetap dipakai secara normal tanpa dibalik.

 Karena bahasa ini merupakan bahasa yang berkembang  dan masyarakat pun berkembang. Dengan seiring perkembangan teknologi dan lahirnya generasi baru Ngalamania, bahasa ini juga berkembang, meski menurut saya menuju ke arah yang membingungkan.

 Eh, kenapa?

 Membingungkan karena generasi baru pemakai bahasa ini membalik kata-kata secara membabibuta. Tentu saja sejak awal memang tidak ada kaidah resmi bahasa walikan. Namun jika kita membalik semua kata termasuk bahasa jawa, percakapan akan menjadi mengerikan (setidaknya bagi saya) karena otak dipaksa menganalisis dan membalik secara nonstop.

 Dari dua kelompok contoh di atas, kelompok pertama lebih mudah dipahami (menurut saya), dan saya sudah familier dengan model pembalikan seperti itu selama bertahun-tahun.

 Kelompok kedua? Well, sepertinya saya harus mengkalibrasi otak dulu, :)


 #EdisiGakBisaTidur

Sunday, December 13, 2015

Heisenberg's Uncertainty Principle

 Di tukang fotokopi, menemukan ini terpajang di dinding.

 Kalau ingin MURAH dan CEPAT, jangan harap BAGUS.

 Kalau ingin BAGUS dan MURAH, jangan harap CEPAT.

 Kalau ingin CEPAT dan BAGUS, jangan harap MURAH.


Mungkin banyak yang tak setuju, tapi itu tulisan yang bagus.

:)

#edisiError

Friday, December 11, 2015

Kebijaksanaan Lokal.

 Kenapa orang tua jaman dulu melarang kita menyapu rumah di malam hari? Kalaupun terpaksa harus menyapu, sapuannya tidak boleh diarahkan keluar melainkan ke dalam untuk dibuang esok harinya?

 Mungkin (hanya kemungkinan), hal itu untuk menghindari barang-barang kecil berharga semacam anting-anting atau kalung emas tipis, atau simcard, yang tak sengaja terjatuh ke lantai ikut tersapu keluar. Karena pada malam hari disapu ke arah dalam, maka misal barang-barang berharga ikut tersapu, kita masih akan dapat mencarinya esok hari, saat cahaya terang, saat akan membuang hasil sapuan di malam kemarin.

Friday, December 4, 2015

Aturan

 Diciptakan untuk ditaati

 ... dan dilanggar.

 Tentu saja pelanggar aturan akan dikenai sanksi.

 Sanksi terhadap pelanggar seharusnya ada di tiap aturan

 Tetapi beberapa aturan dibuat tanpa sanksi untuk pelanggar, entah kenapa

 #edisiError

 (hampir tertabrak kendaraan di area Car Free Day)