Tuesday, July 22, 2014

Menunda yang tak Tertunda



"Walah kok tinggal tiga strip Nu” 

“emang kenapa, tu masih sekitar lima belas liter kan” 

“belok di pom Sengkaling depan atau di Pom tanjakan Batu, ada mbak petugas cantik yang enak diajak ngobrol” 

“ah nanti saja Ar, toh si Astina ini masih bisa jalan seratus lima puluh kiloan, dari Malang sini tuh bisa nyampe ke Kediri lewat jalur mbulet Batu situ” 

“kamu ini, memang apa salahnya isi bensin sekarang?” 

“apa salahnya isi bensin nanti?” 

“hehhh….” 

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

“yuk kita balik ke Malang Nu, keburu macet nanti kalo malam di jalur situ”

“bentar, belok ke pom dulu”

antri lama

“tadi kalo kita ngisi pas berangkat di Malang pas sepi kayaknya lebih enak”

“…”

lima mobil

empat 

tiga 

dua 

satu

isi seratus lima puluh ribu, indikator di dashboard kembali ke hampir separo

“emang kamu biasa ngisi nge-press gitu ya Nu?”

“kenapa Ar?”

“misal tadi ngisi segitu di Malang pas berangkat, toh juga gak luber kan”

“iya sih”

“gak ngantri juga”

“…”

“pompa bensin juga aman"

“eh? pompa bensin”

“pompa bensin astinamu itu, bukan pompa pom bensin ini”

“emang kenapa kalo bensin sedikit Ar? kan massa jadi kecil, akselerasi jadi lebih cepat”

“dan pompa bensinmu lebih cepat ko-it karena panas, gak terendam bensin. Terakhir umurnya cuma dua atau tiga bulan gitu kan? biasakan isi penuh, anggap saja investasi. Toh misal hari ini bensin penuh dari Malang. Ke kediri paling juga habisnya lima belas liter, kurang lebih sama jika tangki hampir kosong, ada beda juga sedikit, dan pompa bensin tetap dingin 

jangan menunda sesuatu yang pasti, kalo mau jalan seratus limapuluan kilo, ya pasti perlu bensin lima belas liter, entah beli sekarang atau menunggu tanki kosong dengan resiko merusak macem-macem"