Saturday, November 3, 2007

Sabtu Biru

Aku ngetik pakai jemari tangan kiri; lagi makan; hari ini hari sabtu, habis jadi pembimbing praktikum anak2 Akbid dari Blitar.



Capek, tnetu saja........(aduh ribet, sik, aku tak makan dulu)



Nah, sudah.



tak ulangi;



Capek, tentu saja, tapi semangat sebab:



  1. Banyak cewek-cewek cantik, nggak tahu kenapa kok nggak ada cowoknya, katanya emansipasi?


  2. Mereka ramah, atau mungkin sok ramah, atau terpaksa ramah karena tuntutan profesi. Apapun, yang penting mereka ramah dan gak usah mikir  yang macem-macem (kita gk perlu tahu isi hati orang kan? karena isi hati seseorang adalah pertahanan terakhir yang mereka miliki)


  3. Ada salah prosedur: kami beli makan, sekitar jam 11, pak Samsul mewakili beli. Tentu saja nunggu agak lama, dan tentu saja nunggu itu pekerjaan yang menyebalkan, dan kalo yang ditunggu itu makanan, tentu saja jadi makin lapar. Akhirnya datang juga dan ah... kenyang, dan ada sesuatu begerak di sela pintu. Pak Basuki:"Pak makanannya sudah disiapkan di dapur, silakan". Hah?!


  4. Akhirnya Selesai.


  5. Karna malem minggu, saatnya ke Gramed. Moga-moga gak hujan.


  6. tapi males, kayaknya mau hujan.


  7. dan aku kenyang banget.


  8. tidur aja


  9. hei, tapi masih di kampus...


  10. ok, pulang aja


  11. awas mendung lho, nggak ding kayaknya dah grimis, eh bentar tak liat, hujan!!! sudah hujan!! yeah.. mending  ke ngantang aja kayaknya seru.


  12. Jangan ngaco!!


  13. ya udah pulang aja


  14. TETAP AJA HUJAN!!


  15. Huh!!


Yang penting hari ini semangat.