Friday, November 23, 2007

Temen baru si Pus

Pus sendirian di rumah kalo aku ke kampus, dia perlu temen, jadi hari minggu kemarin, aku berencana ke spleendid setelah ke kampus.



Minggu kok ke kampus? Yeah, aku harus jadi instruktur pelatihan internet untuk anak fisika angkatan 2007.



Kok mau? Iya soalnya, selain bisa nampang n ketemu cewek-cewek cakep juga, .... ehm apalagi ya?... kayaknya itu aja deh alasannya, hihi



sampai jam berapa? Jadwal selesainya jam 12.30, tapi molor sampe jam satu, "mumpung gratis", kata mereka tanpa belas kasihan pada "sang instruktur yang sudah kelaparan".



habis itu? huh, kok tanya terus. Kan sudah kubilang habis dari kampus aku mau nyarikan teman si Pus, jadi aku langsung ke spleendid, tentunya makan siang dulu, hehe, aku nggak mau pingsan di spleendid trus diumpankan ke ikan Lou Han atau dijadikan alas tidur kucing Persia.



Tentu saja spleendid adalah pasar hewan dan tumbuhan, ehm, aku tahu maksudmu, ok, aku ikut, spleendid adalah pasar binatang piaraan dan bunga (puas?).



Aku jalan sepanjang lorong atas, jangan tanya kenapa nggak di bawah saja. Di bawah itu tempat orang jual ikan hias. Kalo aku beli ikan hias tuk jadi teman si Pus,tentu saja Pus sangat senang dapat tambahan protein. Nggak, yang bener emang di lorong atas sini.



Pus warnanya seperti Garfield, aku pingin nyarikan temen yang warnanya putih bersih.



nah di pojok dekat jalan ke bawah sana ada yang cocok. Aku mendekat ke kios tempat mereka dijual.



Ternyata warnanya memang putih bersih dan ada dua. Langsung aku beli dua-duanya.



"buat temen kucing saya yang warnanya loreng2 kuning Pak" kataku.
"lho dik, ya nggak cocok to. Ini saja" kata Pak penjual sambil nunjuk kucing Persia yang warnanya sewarna dengan si Pus.
"aku pingin yang warnanya putih bersih kayak yang dua ini kok Pak"
Pak penjual cuman tersenyum, barangkali menganggap aku gila, atau menganggap aku nggak kuat beli si Persia, yang memang benar, tapi aku cuek aja.



***************



Tak sabar, kupacu motorku sambil membonceng dua temen baru si Pus. Aku penasaran pingin lihat reaksi si Pus jika dia tahu dapat temen baru.



Sampai di Lazy Home, langsung kubuka pintu dan kututup lagi. Pus, seperti biasa, langsung mengucapkan "meoong" (artinya "selamat datang", hehe). Kukeluarkan mereka dari box, dan



HEI...... HEI!!!! PUS, HUSH.....



si Pus langsung ngejar mereka



dan terus mengejar



mungkin karena mereka mirip tikus, atau mungkin karena mereka telinganya panjang, atau mungkin karena si Pus nggak pernah lihat kelinci.



yeah, kucing dan kelinci memang tidak bisa akur


Sunday, November 18, 2007

Anggota Baru Lazy Home

Jum'at pagi yang indah, seperti lagu pak AT Mahmud

udara cerah,
berlangit biru,
ingin aku bersenang-senang bersamamu
bernyannyi-nyanyi dan menari
di alam bebas dan lepas seperti ini

tralala lala la,
hati suka cita
trilili lili li,
hati berseri

Begitu juga aku, semangat. Menunggu paman matahari terbit, aku ke halaman depan, ucapkan selamat pagi ke teman-temanku. Satu bonsai beringin, dua pohon "lirik si dia", dua pohon bayam (mm, mungkin berlebihan kalo di bilang pohon, ok, dua semak bayam, waduh, malah gk pantas), dua pohon pepaya yang baru tumbuh tunas barunya sebab baru kutebang sebulan yang lalu sebab baru saja musim baru telah datang menggantikan kemarau, dan hujan yang baru-baru ini agak deras hampir saja merobohkan mereka (sudah,.. kebanyakan kata 'baru'), bunga mangkok (sebenarnya daunnya yang berbentuk mangkok), pohon mengkudu yang kupaksa merunduk pake rafia, dan ketela pohon yang roboh.

Paman matahari muncul saat aku mencabuti rumput pengganggu. Di halaman lazy-home ku, ada dua jenis rumput, rumput pengganggu dan rumput 'bagus', yang kubeli di spleendid. Di dalam rumah cuma satu jenis rumput, rumput jepang.

fiuh, banyak juga rumput pengganggunya, malah ada 'ri kucingan'. Jadi aku pake cara brutal, pakai sabit.

Anggun masih tidur, sama sekali gak denger, walau aku menyabit rumput dengan cara-cara paling gaduh dan enerjik yang kuketahui. Kayaknya dia keracunan cumi-cumi yang kami makan tadi malam.

kemarin malam, jam 9. Kami bangun, lho...? Iya soale sorenya KO habis kehujanan. Rencananya Anggun mau ke warnet, dafftar PNS Pusat Online. Tentu saja orang baru bangun, selalu gak fokus, dan tentu saja merasa lapar, dan tentu saja orang kalo lapar daya penciumannya menjadi sangat kuat. Jadi, sewaktu aku maunya mbelokkan sepedaku ke warnet, eh ternyata tanganku menolak dan memaksa terus sedikit dan masuk sebuah warung, eh, ternyata kafe seafood. Yeah, dalam keadaan nglindur, atau setengah sadar, atau mbangkong, atau istilah2 semacam itu. Kami pesan squidword bakar asam manis dua porsi, yang dipandang aneh sama penjualnya. Dan orang ngantuk gk sempat mikir kenapa kok dipandang kayak gitu.

Ternyata, satu porsi cumi didesain untuk dua orang, wak...

Jadi begitulah, kami gak jadi ke warnet karena, seperti orang kelaparan, orang kekenyangan juga maunya tidur. Maka, setelah bangun, dan makan, kami tidur lagi.

Sampai pagi ini.

Nah, saat aku mikir apa sebaiknya Anggun di bangunkan dengan segenggam rumput di hidungnya, ada yang datang menghampiriku. Aku pura-pura cuek, eh dia malah mendekat.

Dia diam di depanku sambil nunggu, sama sekali tidak bicara dan tidak terganggu sama kegiatanku yang kubuat-buat agar tampak sangat sibuk dan sangat rumit. Dia tetap diam.

Akhirnya aku kalah, dia tetap diam.

Kuamati, ternyata manis, dan langsing kalo tidak malah terlalu kurus.

Aku menuju pintu rumah, dia ikut, dalam diam. Aku masuk, dia tampak ragu, akhirnya ikut masuk. Wah, kok jadi gini. Aku gak punya makanan, belum masak, tapi punya snack. Maka kuberi dia Lays keripik kentang, masih ada satu bungkus yang belum dibuka.

HAH, masak minta disuap?? Tapi dia kayaknya suka sama aku. Anggun, yang baru bangun, juga suka dia. Waktu kuusulkan agar dia jadi "Anggota Keluarga Lazy Home", dia setuju.


Maka, kuminta Anggun jaga dia, sementara aku beli makanan untuk dia. Soalnya, waktu Anggun buat mi instan, dia gak tertarik sama sekali.

Dia suka makanan yang kubelikan. Hanya satu masalah, dia nggak mau menyebut nama.

Karena dia manis, maka kupanggil dia Manis. Tapi dia cuek dan tetap makan. Maka kupanggil dengan panggilan standar, Pus. Sambil makan pindang dia menyahut "Meong..." (artinya iya).

Akhirnya, Lazy Home bertambah satu anggota. Aku, Anggun dan si Pus.

Friday, November 9, 2007

Someday i'll be saturday night

tapi tidak sekarang



hari ini sabtu pagi, di kampus, nunggu anak-anak akbid blitar*, nulis blog, cari software-software baru tanpa menambahi bandwith speedy harian yang kecepatannya sudah mirip Gary-nya Sponge Bob, 



Setelah cuaca yang menyebalkan hari-hari terakhir (yeah, aku belum pernah merasa benar-benar kering seminggu ini), hari ini langit cukup biru, udara hangat, daun hijau, pohon coklat, kucing jingga (sebenarnya macam-macam, tapi kucing tetanggaku warnanya jingga),.....,......,...., air bening, ........., ..., ...udara segar dan cukup buat nyaman setelah malam yang menyebalkan.



eh, ... pas nulis ini, ternyata di luar dah hujan super deras. Biarlah, toh aku tetap seneng. Masih lebih parah yang kemarin.



yeah kemarin adalah hari yang 'uhh!', bagiku. Tak ada hari yang sebegitu 'uhh!'  nya kayak hari kemarin selama sebulan ini, terutama kemarin sore.



Sore itu, aku berfirasat, sepertinya kalo aku keluar gak akan menghasilkan apa-apa selain capek. Karena itu aku keluar (lho?). Iya soalnya, firasat tak akan terbukti sebelum dibuktikan. Hm, ilmuwan sejati.



Aku keluar dari rumah, jam 6, jam yang pantas untuk keluar rumah tanpa ditanya "sudah sholat", pertanyaan yang membuat kuping merah kalau kita menjawab "sudah kok". Dengan asumsi waktu sholat 15 menit, maka jam 6 adalah jam yang "aman" untuk keluar rumah.



Langit cerah, untuk standar musim hujan tentunya, walaupun tidak bisa melihat bintang, setidaknya tak perlu melihat bintang dari balik mantel**.



Tujuan pertama sudah pasti markas mbA, tujuan berikutnya baru dipikir di situ. Tapi ternyata di 'situ', waktu aku datang, sudah banyak anak anak emosi. Satu makhluk pendatang baru, sok tua, sok serius di depan komputer sambil pasang tampang tegang, dialah yang emosi.



"jangan ganggu dulu, bentar lagi,  JANGAN  SEKARANG!!..., BENTAR LA... ARRGHH, game over".



ternyata dia main need for speed.



dan dia juga bukan mbA-nia.



dan gk ada mbA-nia lain, jadi males.



Aku ke gramed aja, tapi:



  1. Kemarin dah ke sana. Tapi kan bisa cari Laskar Pelangi kayak katanya Desi kemarin?


  2. Kan sudah lihat di Toga Mas kemarin, harganya 60.000 diskon 20%. Kan bisa lihat-lihat yang lain


  3. Apa lagi? Harry lengkap, Desi sudah, Eragon yang warisan blom terbit. Jadi gimana?


  4. Nah itu baru pertanyaan bagus.


Rencanaya aku mau beli pakaian bayi buat anaknya Nisa, kata Ayu', di Matos ada, tapi kalo sendirian...





oh tidak........, mereka datang, calon-calon bidan itu, sudah tuk saat ini








ket:
* cantik-cantik



** untuk yang tidak tertawa, kita tidak bisa melihat bintang dari balik mantel, selain hujan, juga mmm, juga..., pokoknya gk bisa. Bisa juga kita melihat bintang dari balik mantel di malam yang cerah, dengan resiko dianggap sebagai orang yang "eksotis"


Sunday, November 4, 2007

Kutujukan untuk masa lalu

Kenapa kamu masih nekat?
buntuti aku,
kejar-kejar,
maksa ngobrol,
sok kenal,
sok akrab,
paksa aku.



apa kamu gila?
nggak punya perasaan
nggak punya hati? (kok kamu masih bisa hidup?)
kesepian?
atau malah nggak punya teman yang bisa diganggu?



sudahlah, nggak akan berhasil



apa? kamu mau nunggu aku?
(emang kamu mau kemana, aku telah melangkah jauh di depanmu.
Kalau kamu benar-benar menunggu,
kamu sedang menunggu di rumah yang salah,
kamu menunggu orang yang sudah pergi,
kamu mau nunggu aku dimana? faktanya: kamu tidak nunggu aku, tapi kejar aku
Jangan membolak-balik fakta)



kamu mau bersabar?
(bahkan kamu mengatakan ini sambil menghentak-hentakkan kakimu)



lapang dada?
(dan berpikiran sempit?
lapang dada, benarkah?
Maksudku, kalau kamu lapang dada,
kamu nggak mungkin bertingkah gila
dan konyol kayak gini)



tunggu, sebentar...



kamu pengin aku nggak marah
atas tingkahmu?



Karena tindakanmu berdasarkan "CINTA"?



nah, akhirnya ketahuan kan?
kamu ngaku kan?
kejar-kejar aku kan?(nggak ngejar kok, cuma "CINTA")



biar kuperjelas
Kamu "CINTA" aku dan melakukan "semua ini" berdasarkan "CINTA"



"semua ini":
kejar-kejar,
mata-mata,
nganggu,
sok akrab,
bikin isu.



dan karena "CINTA"mu, maka aku nggak boleh marah?
karna kamu ngganggu aku berdasarkan "CINTA"
huh, logikamu payah banget.
jenis orang yang kuhindari



tapi kalo kamu anggap logikamu benar,
gak ada yang salah, berarti
kamu benar-benar gak sensitif.
juga jenis orang yang kuhindari.


atau, kalaupun semuanya ternyata baik-baik saja.


sebelum kamu buat alasan,
yang seringkali payah,
kuberitahu



Aku gak marah, kamu terlalu tidak berharga tuk kumarahi
lagipula apa hakku marah-marah, aku bukan siapa-siapa
(aku tahu kamu pingin aku marah, dan kamu berkata pada dirimu sendiri
"wow", dia memarahi aku karena "CINTA")



"ketidakpedulian memiliki energi lebih sedikit
daripada kemarahan ataupun kebingungan"



dan usahamu mengganggu aku pun tidak berhasil.
Aku terlatih hidup dengan otak kacau
mengerjakan soal
sambil denger Guns n Roses/Steve Vai (kamu gak tau siapa mereka kan? sudah kuduga)
sambil ikut nyanyi
kadang ngobrol-ngobrol
kadang teriak-teriak
sambil makan



kamu gk bakal bisa bikin suasana sekacau itu di otakku



dan dengan usaha-usahamu yang "norak" itu,
kamu ingin mendapatkan hatiku,
mengikat hati ku
dan seperti di majalah Bobo"... dan mereka hidup bahagia untuk selama-lamanya?"



saranku:
cari orang yang lebih mudah dibohongi,
mudah jatuh cinta,
gak punya teman (kayak kamu),
mudah diperintah,.....



dengan kata lain



jangan aku,



kamu takkan bisa



kamu takkan bisa mengikat sayap-sayap hatiku,
hatiku masih melayang bebas, sayap-sayapnya masih mengepak.



you didn't clip the wings of my heart,
it's gonna fly again, ita's gonna fly again



hatiku masih pada tempatnya,
tidak keras, tidak lembek.
elastis.



kamu takkan menghentikan langkahku.
hanya memperlambat.



langkahku tetap ringan.


Saturday, November 3, 2007

week end

ke ngantang gak nih. masih sabtu, sudah sore, masih bingung,



kalo ke ngantang:



  1. bisa makan gratis


  2. nonton tv bareng-bareng


  3. ngumpul-ngumpul


  4. telpon pake telpon rumah (gratis juga)


  5. main Battle Realm nglawan Anggun onLine lokal


tapi kalo gak:



  1. bisa nglayap


  2. bisa ke gramed


  3. bisa pulang malam


  4. bisa men-DEFRAG isi rumah yang dah acak-acakan


  5. buat lagu


  6. menyiksa Fruity Loop n Hydrogen


  7. recording@an n


  8. ngeMix di cool edit


  9. main main dengan Flash

Gimana nih.



pulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggakpulanggak



huh...



Paman matahari gak kelihatan, bulan tentu saja juga di balik mendung, n yang jelas nanti malam jadi basah n menyebalkan, tentu saja bukan malam yang romantis. Jadi kuputuskan untuk ke ngantang.......




......atau gak nih (aduh... kok gk jelas gini).



Cahaya menuju redup, paman matahari secara pasti, walau di balik mendung, meuju peraduan di barat. Tentu saja, hanya itu yang dilakukan selama berjuta-juta tahun setiap hari, tanpa merasa bosan. Jadi gk ada gunanya tanya dia. Maka kuputuskan tuk..



Halah, gak usah banyak omong, matikan laptop, keluar jurusan, ambil sepeda, kalo dah di jalan, pasti jawaban ada



OK


Sabtu Biru

Aku ngetik pakai jemari tangan kiri; lagi makan; hari ini hari sabtu, habis jadi pembimbing praktikum anak2 Akbid dari Blitar.



Capek, tnetu saja........(aduh ribet, sik, aku tak makan dulu)



Nah, sudah.



tak ulangi;



Capek, tentu saja, tapi semangat sebab:



  1. Banyak cewek-cewek cantik, nggak tahu kenapa kok nggak ada cowoknya, katanya emansipasi?


  2. Mereka ramah, atau mungkin sok ramah, atau terpaksa ramah karena tuntutan profesi. Apapun, yang penting mereka ramah dan gak usah mikir  yang macem-macem (kita gk perlu tahu isi hati orang kan? karena isi hati seseorang adalah pertahanan terakhir yang mereka miliki)


  3. Ada salah prosedur: kami beli makan, sekitar jam 11, pak Samsul mewakili beli. Tentu saja nunggu agak lama, dan tentu saja nunggu itu pekerjaan yang menyebalkan, dan kalo yang ditunggu itu makanan, tentu saja jadi makin lapar. Akhirnya datang juga dan ah... kenyang, dan ada sesuatu begerak di sela pintu. Pak Basuki:"Pak makanannya sudah disiapkan di dapur, silakan". Hah?!


  4. Akhirnya Selesai.


  5. Karna malem minggu, saatnya ke Gramed. Moga-moga gak hujan.


  6. tapi males, kayaknya mau hujan.


  7. dan aku kenyang banget.


  8. tidur aja


  9. hei, tapi masih di kampus...


  10. ok, pulang aja


  11. awas mendung lho, nggak ding kayaknya dah grimis, eh bentar tak liat, hujan!!! sudah hujan!! yeah.. mending  ke ngantang aja kayaknya seru.


  12. Jangan ngaco!!


  13. ya udah pulang aja


  14. TETAP AJA HUJAN!!


  15. Huh!!


Yang penting hari ini semangat.